Denda Tilang Terlalu Mahal, Polisi Kocar Kacir Diancam Pistol


[caption id="attachment_3312" align="aligncenter" width="700"]Suasana di Pertigaan jalan lintas tengah Sumatera usai kejadian tiga Polantas Polres Empatlawang diancam dengan diacungkan pistol oleh salah seorang petugas rutan Tebingtinggi, Senin(13/06/2016) sekitar pukul 11.00. SRIPOKU.COM/AWI WIJAYA Suasana di Pertigaan jalan lintas tengah Sumatera usai kejadian tiga Polantas Polres Empatlawang diancam dengan diacungkan pistol oleh salah seorang petugas rutan Tebingtinggi, Senin(13/06/2016) sekitar pukul 11.00. SRIPOKU.COM/AWI WIJAYA[/caption]

Tiga orang anggota Satlantas Polres Empatlawang yang bertugas dan razia di pertigaan Jalan Lintas Tengah (Jalinteng) Sumatera jembatan Musi I, tiba-tiba berlarian tak tentu arah ketika salah seorang oknum pegawai Rumah Tahanan (Rutan) Tebingtinggi mengacungkan senjata api jenis pistol ke arah polisi tersebut, Senin (13/06/2016) sekitar pukul 11.00.

Puluhan warga yang saat itu melintas di Jalinteng sempat berhenti dan penasaran melihat kejadian oknum petugas Rutan mengacungkan senjata hendak mengejar tiga orang polisi yang berlarian.

Informasi yang dihimpun Sripo di lapangan, sebelum kejadian penodongan senjata kepada anggota polisi bertugas di Satlantas ini, berawal dari pelaku Zakaria (48) warga Perumnas Tebingtinggi, yang bekerja sebagai petugas komandan regu jaga di Rutan Tebingtinggi mengurus tilang anaknya di pos pinggir jembatan Musi I Tebingtinggi.

Karena anak pelaku sebelumnya ditilang tidak menggunakan helm dan SIM diduga jumlah denda tilang yang cukup besar pelaku tidak terima dan melemparkan surat tilang ini dihadapan petugas hingga sempat adu mulut antara pelaku dan tiga orang polisi lalulintas Polres Empatlawang Bripda Putra, Bripka Hendri, Bripka Oto Jefri saat itu bertugas.

Diduga merasa tidak terima dan kesal, pelaku Zakaria kembali ke rutan Tebingtinggi yang tidak jauh dari lokasi kejadian mengambil pistol berisi lima butir amunisi karet keluaran PT Pindad dan kembali mendatangi lokasi sambil mengacungkan pistol kearah tiga orang polisi tersebut.

Kontan saja tiga anggota polantas ini berlarian ke sejumlah arah bahkan sempat melompati pagar beton di pinggir Jalinteng untuk menyelamatkan diri.
Peristiwa ini sempat menjadi tontonan warga di sekitar lokasi.

Tidak lama berselang puluhan aparat kepolisian Polres Empatlawang ramai mendatangi lokasi kejadian hingga mencari keterangan dari kejadian ini.

"Kabarnya tadi anaknya kena tilang ngurus surat tilang itu, mungkin polisi minta denda besar. Tadi petugas Rutan itu jalan kaki dari atas mengacungkan pistol ke polisi, berlarian semua polisi tadi," kata salah seorang warga yang melihat kejadian tidak ingin disebutkan namanya kepada Sripoku.com, Senin (13/06/2016).

Dia mengatakan belum mendengar bunyi letusan senjata api dari tangan petugas lapas ini, hanya sebatas mengacungkan kearah polisi.

"Belum terdengar bunyi dor, baru diacungkan saja,"ungkapnya.

Kapolres Empatlawang, AKPB Bayu Dewantoro SIK MM mengatakan pelaku akan dilakukan pemeriksaan, pelaku telah dipanggil dan barang bukti pistol beserta surat senjata api sudah diamankan di Mapolres Empatlawang.

"Yang jelas kita akan lihat kepemilikan senjatanya, apa kewenanganya, dan penggunaanya tepat atau tidak, nanti setelah hasil pemeriksaan tersebut baru tahu arahnya, kondisi ini sangat kami sayangkan," kata AKBP Banyu Dewantoro.

AKBP Bayu mengatakan pihaknya memang rutin melakukan razia di lokasi terlebih didalam bulan ramadan ini.
(SP)

Tidak ada komentar