Ini Dia 5 Masalah Kota Medan yang Tak Kunjung Selesai


Pening dengkol awak bang. Masalah kota medan dah banyak. Ditambah lagi mulai rame kampanye Pilkada DKI. Yang awak tak hapis pikir, gara-gara ngeposting jagoannya, ujung-ujungnya ribot. Yang ngeribotin, KTP Medan pulak itu. Bodat kali bah...

Gini ajalah bang, kak, namboru, tulang, nande. Kita pikirin ajalah masalah di Kota Medan kita tercinta ini. Dah suntuk kali kutengok warganya. Banyak kalilah masalah Kota Medan ini. Ini kusebut satu persatu ya.


  1. Jalan Rusak




Dah sama-sama tau lah kita, cemmana kondisi jalan di Medan ini dalam 5 tahun terakhir. Kasian awak sama mamak2 hamil atau bapak2 ambeien. Lobangnya ngeri2 pulak itu (lobang dijalan, bukan lobang berjalan ya...). Jalan yang dah bagus dirusak proyek gorong2, jalan yang rusak dibiarin rusak. Klo awak jadi orang kaya, dah kusewa jet pribadi kayak pejabat kita itu. Tapi buat keliling Medan aja.

meme-mobil-jalan-di-medan

2. Sampah


Medan ini kota ajaib. Tadi malam, awak lewat di Jalan Kayu Putih Kecamatan Medan Deli, ada 3 plastik sampah di pinggir jalan. Pas paginya lewat lagi, sampahnya dah banyak kali bang. Kurasa plastik sampah yang kujumpai tadi malam punya jurus Kage Bunshin kayak Naruto, jadi bisa memperbanyak diri.

Sesekali abang kakak lewat di jalan pinggir Sungai Deli tu. Sampah semua di pinggirnya. Klo menurutku, kasikanlah bak sampah besar tu. Tiap kelurahan ada 3 atau 5 biji.

Trus yang buang sampah pun gak ada otak mungkin ya. Sukak ati orang tu aja mau buang di mana. Pernah kupergoki ada yang buang sampang di depan rumah, mukaknya distel lugu. Gak tega mau marah. Kimbekkkk... kimbekkk

[caption id="attachment_4375" align="aligncenter" width="567"]Udah dikasi doa seram kekgini pun, masih ada yang buang sampah. Di jalan Marelan ini. Udah dikasi doa seram kekgini pun, masih ada yang buang sampah. Di jalan Marelan ini.[/caption]

3. Banjir


Cak abang kakak tengok, makin banyak perumahan dan ruko, makin dalam banjir di Medan ini. Cemmanalah, sukak2nya buat bangunan. Paretnya tak dipikirkan. Udahlah kecil, macet pulak lagi. Contohnya di sepanjang Jalan Gagak Hitam. Dulu masih aman aja. Sekarang dah mulai banjir. Banyak kali perumahan. Dibikinnya tinggi rumah itu, paret dibikin kecil. Klo ujan, kenak lah rumah warga yang di luar komplek tu.

Klo kubilang paok, gak juga nya. Pintar2 para pengembang itu. Cuma... keuntungannya aja yang dipikirkan. Rugi orang, dia gak mau tau.

banjir-medan

4. Begal


Dua tahun lalu, awak masih nyaman jalan-jalan malam keliling Kota Medan ini. Klo sekarang, jam 9 malam pun ngeri keluar. Sadis2 begal di Medan bang, kak. Ditangkap 3, muncul 10. Susah diberantas. Padahal, lokasi pembegalan ya disitu-situ aja. Sepanjang jalan KL Yos Sudarso, mulai dari Brayan sampek Belawan, Tol Haji Anif, seputaran Griya, Jalan Cemara, pokoknya jalan-jalan yang sepi dan gelap.

Korban begal pun jarang lapor polisi. Dah iklas katanya. Ini juga salah satu kehebatan orang Medan, sabar dan iklas. Klo lapor polisi, makin ribet urusannya. Makin tambah kerjaan, hasil nol besar. Gitu kata orang2 itu. Bukan kataku ya...

anti-begal

5. Narkoba


Yang ini jangan ditanyak lagi. Narkoba di Medan dah kayak rokok. Bebas dijual. Narkoba inilah yang menghasilkan ratusan begal dan maling baru di Medan. Rumah ibadah pun dijadikan tempat eksekusi narkoba.

Ada warga yang daerahnya merupakan salah satu tempat para bandar narkoba berkumpul, kutanya bapak itu, "Kok gak dilaporkan aja pak".

"Cemmana mau dilapor. Malam ini dibui, dua hari kemudian dah berkeliaran lagi. Gawat nanti yang ngelapor. Diam ajalah."

bencong1

Banyak masalah Kota Medan kan abang kakak? Jangan pulak ditambahin dengan masalah Pilkada DKI. Cak abang kakak tuliskan di kolom komentar, apalagi masalah kota Medan ini. Mana tau ada pejabat berwenang yang tergugah hatinya. Mana tau ya....

 

 

 

2 komentar:

  1. Lucu kali isi surat kau, bang...
    kekeh2 awak bacany.
    Memang pas kali yg abg bilang tntg kota medan yg morat marit.
    Makanya malas awak ke medan.
    di simpang pinang baris kalok dr binjai....alamaaakkkk...
    ntah kemana semua petugas polisinya. Betul2 kaco di simpang itu, bang....
    palak kali awak kalok lewat situ. Mo lewat mana lg...binjai - medan cuma itu jln satu2nya yg terdekat.
    Cak abg tolong bilangkan sama walikota medan supaya open dia sama kota yg di pimpinnya.
    gitu aja, bang komen ku.... tak tau lg apa yg mo ku bilang. Banyak kali ku rasa yg mo ku bilang tp sudah lah....yg ini aja dl.

    BalasHapus
  2. yang betollah bang... huehuehue

    BalasHapus