Mesiya Meninggal Setelah Ditolak 4 RS, "Kenapa Langsung Menyatakan Kamar Penuh"


[caption id="attachment_4108" align="aligncenter" width="670"]Undang memegang foto buah hati yang telah pergi selamanya. Undang memegang foto buah hati yang telah pergi selamanya.[/caption]

Raut wajah kekecewaan masih melekat jelas. Putrinya yang baru berusia 15 bulan harus menemui ajal karena 'keangguhan' pihak rumah sakit. Sekarang hanya selembar foto yang bisa ia pandangi.

Mesiya Rahayu anak kelima dari pasangan Undang Misrun (42) dan Kokom Komalasari (37) yang tinggal di kontrakan sempit di RT 02 RW 01, Kelurahan Neglasari, Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang meninggal dunia setelah terlambat mendapat pertolongan. Meisya adalah bayi perempuan berusia 15 bulan.

Misrun mengatakan, anaknya tewas setelah ditolak empat rumah sakit. Peristiwa itu berawal saat Minggu (4/9) sekitar pukul 01.00 WIB. "Anak saya demam dan muntah-muntah," tuturnya sambil menunduk, Senin (5/9).

Lalu, dia bersama istri membawa Mesiya ke klinik sekitar rumah. Dokter klinik menyebutkan, Mesiya terkena diare. "Akhirnya diminta dokter untuk dirawat di RS Sitanala, lengkap dengan rujukan," katanya.

Namun, sesampai di sana, putrinya tidak diterima karena kartu BPJS yang dimiliki Misrun hanya BPJS Ketenagakerjaan. "Demi anak saya segera bayar Rp 370 ribu," ceritanya.

Diagnosa dokter di RS Sitanala, Mesiya menderita infeksi paru-paru. Hal itu terjadi setelah korban mendapat penanganan dengan diberikan infus, menyuntikkan obat dan memberi bantuan pernapasan.

"Mereka (pihak RS Sitanala) kemudian menyerah karena tidak memiliki alat untuk menangani anak saya. Mereka memberikan rujukan tanpa menyebutkan RS," jelas pegawai sopir truk sampah di Dinas Kebersihan dan Pertamaman Kota Tangerang sebagai Tenaga Harian Lepas (THL) itu.

Sambil menunggu mendapat RS, Mesiya untuk sementara di rawat di IGD RS Sitanala. Misrun mengaku sudah mendatangi empat rumah sakit, yakni RSUD, RS SA di Karawaci, RS M dan RS A. Namun semua rumah sakit itu menolaknya dengan alasan kamar penuh.

"Saya enggak mengerti kenapa langsung menyatakan kamar penuh," terangnya penuh sesal.

Lantaran terlalu lama tidak kunjung mendapat pertolongan, Meisya pun kritis. Napasnya menjadi sesak hingga akhirnya pada Minggu pukul 23.30 WIB nyawa Mesiya tak tertolong.

"Sebelumnya napasnya jadi berat dan sesak. Sempat ditolong dokter, dadanya ditekan-tekan tapi tidak berhasil," ujar Misrun seraya menyatakan dirinya sangat kecewa terhadap pelayanan rumah sakit di Kota Tangerang.

"Padahal saya hendak mendaftar sebagai pasien umum dengan membayar sendiri biaya pengobatan, bukan dengan bantuan BJPS," terang pria yang selama hampir 22 tahun bekerja di DKP Kota Tangerang.

Dia juga menceritakan, bahwa selama ini dia tidak mendapat jaminan kesehatan untuk keluarga. semua biaya pengobatan untuk keluarganya adalah uang dirinya sendiri.

"Anak saya sudah dimakamkan di TPU Selapajang pada Senin (5/9) pukul 09.30 WIB," tuntasnya.

[cob]

2 komentar:

  1. Kesalahannnya ada pada surat rujukan yang tidak menyebutkan nama dan alamat Rumah Sakit yang jelas. Rumah Sakit manapun pasti menolak yang demikian.
    Karena rujukan di tujukan kepada Dokter yang berhubungan dengan diagnosanya dengan nama yang jelas dan di rujuk oleh dokter yang jelas pula.
    Bisa di gugat. Buat menambah kasus bpjs.
    Tapi Orang Tua sebaiknya langsung ke IGD tanpa rujukan.

    BalasHapus
  2. Memang sangat disayangkan sekali pelayanan di Beberapa RS. Saya pernah mengalami hal ini, 4 kali ditolak RS karena menggunakan BPJS, smpe akhirnya bayar pke duit sndiri. Saya ingin pemerintah membenahi pelayanan RS yg menolak pengguna BPJS yg tidak manusiawi. Secara pribadi saya tidak setuju dgn adanya bpjs. Saya bayar tp ga bs dipake. Buat apa?

    BalasHapus