Si Sulung Meninggal Disampar Petir di Malam Ketiga Tahlilan Kakeknya


[caption id="attachment_4737" align="aligncenter" width="693"]Febri Kurniawan Sandi semasa hidup bersama adik dan kedua orangtuanya.Febri Kurniawan Sandi semasa hidup bersama adik dan kedua orangtuanya. Febri Kurniawan Sandi semasa hidup bersama adik dan kedua orangtuanya.Febri Kurniawan Sandi semasa hidup bersama adik dan kedua orangtuanya.[/caption]

Si Sulung Meninggal Disampar Petir di Malam Ketiga Tahlilan Kakeknya. KELUARGA besar Surya (30) dan Heni kembali dirundung duka. Orangtua mereka meninggal belum genap seminggu. Lalu Sabtu (15/10) lalu, pasangan suami istri ini kehilangan buah hatinya Febri Kurniawan Sandy (7 tahun).

Kisah duka ini terjadi saat seluruh keluarga masih berkumpul di rumah orangtua mereka di Lingkungan III, Kelurahan Bunut Barat, Kecamatan Kisaran Barat, Kabupaten Asahan.

Mereka berkumpul karena pada malam harinya akan digelar acara tahlilan malam ketiga atas meninggalnya kakek korban. Seluruh keluarga sibuk mempersiapkan keperluan untuk acara itu sejak siang. Termasuk memasak untuk dihidangkan di acara tersebut.

Lalu pada sore hari, sekira pukul 16.00 WIB, cuaca di Kota Kisaran mulai mendung. Langit Kisaran hampir seluruhnya tertutup awan gelap. Kemudian disusul hujan gerimis.

Duduk di Bawah Pohon Mangga


Sementara korban Febri Kurniawan Sandy, asyik duduk seorang diri di bawah pohon mangga. Pohon tertinggi di antara tanaman yang ada di sekitar rumah kakeknya itu.

Febri yang saat itu sedang menikmati santapan nasi pulut sama sekali tidak menyadari jika jiwanya terancam.

Tak berapa lama, terdengar suara petir dua kali. Dan, pada waktu bersamaan terdengar suara jeritan kuat seorang anak-anak.

Begitu dilihat, ternyata Febri Kurniawan Sandy, yang saat itu duduk seorang diri di bawah pokok mangga sudah terkulai lemas tak berdaya.

Warga yang sedang ikut membantu memasak dan keluarga langsung berhamburan ke arah korban. Sementara Febri Kurniawan Sandy ketika diajak berbicara hanya bisa mengerang dengan suara pelan. Bahkan suaranya nyaris tidak kedengaran.

Tubuhhnya Menghitam, Kulit Pohon Mangga Terkelupas


Lalu, salahseorang kerabat membuka bajunya dan melihat hampir seluruh punggung bocah murid kelas satu Madrasah Ibtidaiyah Mambaul Hidayah ini sudah menghitam.

Mereka kemudian langsung bergegas mengevakuasi korban ke RSUD H Abdul Manan Simatupang (HAMS) Kisaran untuk mendapat pertolongan medis.

Tapi nahas dialami korban. Dalam perjalanan menuju rumah sakit, tepatnya di Taman Makam Pahlawan, Kisaran, korban menghembuskan nafas terakhir.

Tapi keluarga tidak langsung menyerah. Mereka terus saja membawa korban ke rumah sakit dengan harapan bisa menyelamatkan nyawa korban.

Sesampainya di rumah sakit, petugas medis yang menanganinya menyebutkan bahwa korban Febri Kurniawan Sandy telah meninggal dunia.

“Ternyata jeritan di bawah pohon mangga itu adalah jeritan yang terakhir kali Febri,” tandas paman korban bernama Imam (33), ketika ditemui di rumah duka, Minggu (16/10).

Masih dari Imam, setelah kejadian itu mereka juga melihat ada keanehan pada pohon mangga. Ketika diamati, kulit pohon mangga itu juga ikut mengelupas yang diduga kuat akibat tersambar petir.

“Inilah yang mungkin mengenai korban, sehingga punggungnya menghitam,” ujar Imam sembari menunjuk ke arah pohon mangga tersebut.(Mar)

Tidak ada komentar