Terlalu Agresif, Bocah Ini Diperlakukan Bagai Binatang oleh Keluarganya


[caption id="attachment_4533" align="aligncenter" width="730"]Medi. (foto : Radar Tuban) Medi. (foto : Radar Tuban)[/caption]

Akibat terlalu agresif, Mei Dias Jati Irawan (7) terpaksa dirantai dan diisolasi di kandang kambing. Perilakunya sangat agresif. Keluarganya pun separuh menyerah.

Kini Medi-sapaan akrabnya diperlakukan (maaf) seperti peliharaan oleh orang-orang terdekatnya. Dengan kondisi telanjang bulat, dia dirantai dan diisolasi di sebuah kamar dekat kandang kambing.

Medi memang terbiasa telanjang di rumahnya, Dusun Ngulahan, Desa Ngulahan, Kecamatan Tambakboyo. Tanpa selempar kain pun menempel di tubuhnya yang dekil.

Bajunya Pun Dilepas dan Dibuang


Saat ditemui Kamis (6/10/2016), meski beberapa kali dijepret kamera, bocah itu tetap fokus menatap dan terdiam. Tatapan matanya tajam. Mungkin, karena tak mengenali orang yang mendatanginya, dia melambaikan tangan ke arah kamar Sumirah, neneknya setelah sebelumnya menoleh kanan-kiri.

Kata sang nenek, bocah ini sangat agresif. Semua benda asing di sekitarnya ditarik. Kalau tidak kena, dia berusaha keras untuk merebutnya.

Radar Tuban mencoba mengulurkan sarung tangannya. Secepat kilat, bocah ini menyambar.

Karena kesulitan untuk merebut, dia menggigit sarung tangan tersebut. Tak hanya benda di sekitarnya. Baju yang dikenakan pun selalu dilepas dan dibuang.

Agar ketika dipotret tidak telanjang, Sumirah mencoba mengenakan celana kolor pada cucunya tersebut. Hanya dalam hitungan detik, Medi melorotnya dan membuang.

‘’Putu kulo mboten purun kathokan. (Cucu saya tidak mau pakai celana, Red.),’’ kata dia.

Dirantai Sejak 2014


Sifat agresif luar biasa itulah yang menjadi alasan keluarganya untuk merantai bocah tersebut. Ya, sejak dua tahun lalu pergelangan tangan kiri Medi dirantai. Di mana pun dia berada rantai tersebut selalu dikaitkan dengan benda di sekitarnya.

Kemarin pagi, ketika berjemur di depan rumahnya, ujung rantai dikaitkan pada batang sebuah pohon di dekat tempatnya duduk.

Setelah sekira dua jam dijemur, bocah berkulit sawo matang ini dikembalikan ke kamar isolanya.

Untuk membawanya, Medi diperlakukan seperti ternak kambing dan sapi. Neneknya yang menuntun menggiringnya sambil memegang ujung rantai.

Kamar isolasi berukuran 2×3 meter persegi ini berlantai tanah. Salah satu sisinya berdinding kumbung. Sementara sisi lain berdinding kayu.

Berimpitan dengan Kandang Kambing


Kamar isolasi ini berimpitan dengan kandang kambing. Karena itu, bau kotoran tercium menyengat di kamar ini. Begitu juga embekan kambing. Terdengar jelas.

Di ruang sempit tempat bocah ini menghabiskan waktunya hanya ditempatkan sebuah dipan kayu butut untuk tidur Medi.

Di dekat dipan ini ditancapkan sebuah tonggak kayu untuk mengaitkan rantai.

Ketika dimasukkan dalam kamar ini, rantai yang menjerat bocah ini dipendeknya. Panjangnya tak lebih dari 30 sentimeter (cm).

Panjang ikatan tersebut setidaknya hanya bisa membuat Medi naik-turun dipan untuk buang air kecil.Kalau terlalu panjang, kata Sumirah, dikhawatirkan merusak benda-benda di sekitarnya. Seperti salah satu sisi dinding kayu kamar ini yang rusak setelah ditarik.

Untuk membawa dia, neneknya yang menuntun sambil memegang ujung rantai. Kamar isolasi berukuran 2 x 3 meter yang ditempati bocah itu berlantai tanah. Salah satu sisinya berdinding kumbung. Sisi lain berdinding kayu. Kamar isolasi itu berimpitan dengan kandang kambing. Karena itu, bau kotoran tercium menyengat di kamar tersebut.

Di ruang sempit tempat bocah itu menghabiskan waktunya hanya ditempatkan sebuah dipan kayu butut untuk tidur Medi. Di dekat dipan itu ditancapkan tonggak kayu untuk mengaitkan rantai. (zak/ds/c4/diq/jpg/nin)

Tidak ada komentar